Contoh Naskah Drama yang di perankan untuk 7 orang pelajaran Bahasa Indonesia


Jadi, Saat aku duduk di kelas delapan. mungkin beberapa dari kalian yang lagi membaca post ini seumuran sama aku..

Apakah kalian sudah belajar tentang Drama..??

Nah,mungkin yang dapat tugas daru gurunya untuk Bab Drama dan kesusahan untuk membuat atau mencarinya..

nah,ini salah satu contoh naskah drama yang aku buat.

mungkin cukup membantu untuk kalian..

Dan Drama ini di perankan untuk 7 orang..

 

Contoh Naskah Drama

 

 

 

 

Judul : Ulah dari menyontek

Tema : School life ( Kehidupan Sekolah )

Alur : Alur maju

Latar :

– Tempat = Di ruang kelas

– Waktu = saat jam belajar sekolah

Genre : Komedi,Friendship,Drama

Pemain :

  • Adila Qotrunada Sebagai pelajar ( Protagonis )
  • Annisa Ariestawati Sebagai Pelajar,Ketua kelas  (Protagonis)
  • Dinda Afifah Kurniawan Sebagai Pelajar ( Antagonis )
  • Dwiarti Rahma Utami Sebagai Pelajar ( Protagonis )
  • Herlizha Suryadila Sebagai Pelajar,Siswi yang suka menyontek ( Antagonis )
  • Rahmahwati Sebagai Ibu Guru (Tirtagonis/Penengah )
  • Siti Nur Fajriyah Sebagai Pelajar,Siswa yang menyontek (Antagonis )

Penulis : Dwiarti Rahma Utami

 

 

Adila,Annisa,Dinda,Dwiarti,Herlizha dan Fajriyah. Keenam orang itu telah berteman cukup lama sejak menginjak bangku kelas tujuh. Mereka adalah teman satu kelas di kelas 8.2, Annisa sebagai ketua kelas di kelas itu di tugasi oleh guru Matematikanya yaitu Ibu Rahma untuk memberitahukan kalau besok ada ulangan Matematika pelajaran pertama sebelum mereka semua pulang dari rumah..

“Teman-teman.

Kata Bu Rahma besoka ada Ulangan Matematika Bab Relasi dan Fungsi.

Ulangannya di jam pertama,untuk itu sebelum besok ulangan kita harus belajar agar nilai kita bagus.”Ujar Annisa sebagai ketua kelas di 8.2 memberitahukan kepada siswa lain sebelum bel sekolah di bunyikan.

Teeeettttt………

Terdengar bunyi bel sekolah yang menandakan waktu pulang. Annisa lalu memimpin murid lainnya untuk membaca doa sebelum pulang.

Setelah do’a selesai. Merekapun pulang untuk belajar ulangan besok..

———————-

Keesokan harinya..

Terlihat beberapa murid sedang belajar untuk ulangan MTK hari ini.

Tapi,sebagian dari murid disana tidak belajar justru sedang memainkan permainan dalam ponselnya.

“Dinda. Kamu tidak belajar?

Memangnya kamu sudah yakin,kamu bisa mengerjakan ulangan hari ini?

Adila dan Dwiarti saja masih sibuk untuk menghafal pelajaran kemarin. Tapi kamu justru memainkan HP kamu.” seru Annisa sebagai ketua kelas yang menasehati temannya yang tidak belajar

“Yasudah sih, nilai jelek atau bagus itu juga nilai aku.” jawab dinda dengan santainya masih memainkan permainan di dalam ponselnya

“Yasudah,itu terserah kamu.

Awas aja jika kamu menyontek saat ulangan! Aku akan memberitahu Bu Rahma” Ancamnya lagi.

Sementara itu,Herliza sedang menuliskan beberapa rumus di sebuah kertas kecil dan di telapak tangannya. Dan Fajriyah yang masih internetan menggunakan telepon genggamnya

“ Fajriyah. Kamu tidak belajar.?

Atau kamu sudah belajar tadi malam?” tanya Dwiarti yang melihat seorang temannya sibuk memainkan telepon genggamnya

Ah,matematika doang gampang sih” jawab fajriyah santai seakan mengabaikan nasihat dari temannya.

“Teman-teman.. Bu Rahma sebentar lagi akan masuk” sahut adila yang melihat bayangan seperti Bu Rahma akan masuk kelas dari jendela kelas itu.

Ckkkrrrriiiiiikkkkkkk……

Suara pintu terbuka dan Bu Rahma yang membawa beberapa soal ulangan di tangannya lalu duduk di depan dekat papan tulis.

“Annisa. Siapkan berdo’a..” suruh Bu Rahma kepada Annisa karena dia adalah ketua kelas disini.

“Iya,Bu.

Let’s pray together..start..”  Ucap Annisa. Lalu mereka semuapun mengangkat kedua tangannya dan berdoa.

Finish. Great to the teacher..” ucap Annisa lagi

“Assalamu alaikum Wr. Wb.”  Salam semua murid

“Walaikum salam Wr. Wb.

Anak-anak. Kemarin ibu sudah memberitahu kalau hari ini ulangan matematika,

Semua buku yang ada di atas meja harap di masukan.

Kalau ada yang masih di atas meja atau menyontek akan ibu sobek kertas ulangannya dan tidak akan ibu beri nilai.” Ancam Bu Rahma dengan tegas.

Semua buku yang ada di atas mejanya masing-masing mereka masukan ke dalam tas. Kecuali Fajriyah yang menaruh bukunya di bawah kolong mejanya.

Soal-soalpun satu per satu Bu Rahma berikan lalu kembali duduk memeriksa hasil ulangan kelas lain.

“Sekali lagi, yang menyontek tidak akan ibu berikan nilai” Ancam Bu Rahma lagi.

Setelah mendapatkan soal ulangan Annisa,Adila dan Dwiarti langsung mengerjakannya tanpa ada hambatan soal satupun karena mereka baru saja belajar tadi pagi.

Tapi hal itu bertolak belakang untuk Dinda,Fajriyah dan Herlizha. Mereka memilik banyak hambatan karena tidak ada sedikit hafalan yang ia ingat dalam otaknya..

Dinda lalu menaruh HP nya di kolong meja dan mencari jawaban melalui internet.

Herlizha perlahan membuka selembaran kecil yang ada di kantung bajunya dan melihat jawaban disana. Dan terkadang ia mencari jawaban dengan melihat pada telapak tangannya.

Sementara Fajriyah terus menggaruk kepalanya yang tidak gatal dan terkadang mengusap wajahnya menggunakan kedua tangannya karena pusing mengerjakan soal ulangan ini,

Salah satu jari tangannya mencolek bahu herlizha yang sibuk masih mencari jawaban di tangannya

“eh,eh herlizha..” panggil fajriyah dengan suara kecil

“Apaan sih.?” jawab Herlizha agak kesal karena di ganggu

“eh,nomor 3 apaan sih?” tanyanya lagi

“cari sendirillah” jawabnya santai tidak memberitahu jawabannya kepada fajriyah

“eh,entar aku bilangin ke Bu Rahma nih,kalau kamu nyontek.” ancam Fajriyah

“nomor 3,B.

Nomor 4 apaan..??” tanya balik herlizha

“nomor 4,C..

Nomor 5 apaan..??” tanyanya lagi

“Nomor 5 aku belum.

Tanya dinda tuh” suruh herlizha yang belum menemukan jawaban

“Dinda, nomor 5 udah belum?” tanya Fajriyah yang berbalik ke belakang sedikit

“nomor 5, D” jawab Dinda santai

“tahu darimana.?” tanya Fajriyah lagi yang tidak yakin atas jawaban yang di berikan dinda

“Aku nyari di Google..” jawabnya

Sementara di sisi lain Dwiarti yang melihat mereka sedang menyontek dan bekerjasama

“ Adila-Adila, liat deh.

Sepertinya Herlizha ngeliat jawabannya di tangan deh”  sahut Dwiati yang membisikan ke telinga Adila di depannya

“Dinda juga. Dia nyari jawaban di Internet” ucap adila yang melihat mereka

“kamu kan deket sama Annisa. Kasih tau dia..

Agar Annisa memberitahu Bu Rahma..” suruh Dwiarti agar Adila memberitahu Annisa

“Bentar ya..” jawab Adila singkat yang langsung memberitahu Annisa .

Annisa yang mendengar hal ini langsung memberitahu Bu Rahma

“Bu Rahma..” panggil Annisa

“Ada apa?” jawab tanya Bu Rahma

“Ibu, Dinda,Herlizha sama Fajriyah bekerja sama bu..” ucap Annisa memberitahu kepada gurunya.

Mendengar namanya di panggil. Dinda langsung memnyembunyikan handphone sebagai barang bukti di kolong mejanya. Begitu juga Herlizha.

“Iya,Bu.

Dinda mencari jawaban lewat internet” Sahut Dwiarti dari kursinya

“Di tangan Herlizha juga ada tulisan,Bu..

Fajriyah juga dari tadi menanyakan jawaban ke Herlizha dan Dinda” Ujar Adila juga yang memberitahu hal ini

“Enggak,Bu.

Itu semua bohong!” Ucap Herlizha yang tak ingin di salahkan.

Bu Rahma yang mendengar hal itu langsung berdiri dari tempat duduknya dan berjalan kea rah mereka

“Herlizha, coba perlihatkan kedua tanganmu..” perintah Bu Rahma di depan Herlizha

“Bu, Saya nggak nyontek” ucap herlizha yang menyangkal

“Coba perlihatkan tanganmu” suruh Bu Rahma lagi

Herlizha lalu memperlihatkan kedua tangannya yang salah satunya bertuliskan rangkuman materi Matematika dengan perlahan dan ketakutan.

“Herliizha, kenapa kamu melakukan itu?” Tanya Bu Rahma

“Dinda sama Fajriyah juga,Bu”  jawabnya mencari alasan

Bu Rahma langsung mengambil lembar jawaban mereka bertiga dan merobeknya..

“ Ibu sudah bilang tadi tidak ada yang boleh menyontek.

Kalian harusnya percaya sama diri kalian sendiri!!

Yang sudah kumpulkan jawabannya ke depan.

Pelajaran setelah istirahat baru akan di bahas lagi” Marah Bu Rahma agak kecewa lalu pergi

Teeeeettttttt…………

Bel Istirahat berbunyi..

Tatapan sinis mereka bertiga berikan kepada Annisa,Adila dan Dwiarti

“Annisa, kok kamu gitu sih?”tanya Fajriyah agak kesal

“Fajriyah, salah sendiri.

Kenapa kamu nyontek tadi?” tanya sindir Dwiarti kepada Fajriyah

“Yaudah sih,emang kaya kamu gak pernah nyontek saja!” bela Herlizha

“Yaudah! Kenapa pada marah gini sih?” Sahut Annisa yang melihat mereka bertengkar.

Terjadi peperangan di antara mereka berenam. Mereka saling beradu mulut,memukul tangan,menarik kerudung dan sebagainya membuat keadaan kelas menjadi ricuh seperti ini..

Adila mendorong Fajriyah dengan salah satu tangannya.ketika Fajriyah ingin membalas mendorong Adila,mungkin karena lantainya yang licin membuat Fajriyah justru terjatuh dan membuat tawa yang lainnya.

Tapi hal ini tak mengakhiri pertempuran mereka. Mereka masih melanjutkan pertengkaran mereka sampai membuat bel masuk berbunyi tak terdengar..

Ckkkrrrrriiiiiiiiiikkkkkkk…

Pintu terbuka. Bu Rahma masuk melihat keadaan seperti ini.

Denngggg Denggg Denggg

Ia memukul meja dengan telapak tangannya. Mereka semua akhirnya berhenti dengan keadaan masih amburadul..

“Coba jelaskan. Kenapa kalian bertengkar seperti ini?” tanya Bu Rahma mencoba menjadi penengah mereka.

Semua mmurid diam menunduk dan tidak menjawab pertanyaan Gurunya.

“Kenapa tidak ada yang menjawab?

Annisa, kamu sebagai ketua kelas.

Kenapa ini bisa terjadi?” tanya Bu Rahma tegas

“Jadi, Mereka marah gara-gara kita ngadu kalau mereka menyontek Bu..” jawab Annisa masih menundukkan kepalanya

“Kalian seharusnya memang tak boleh menyontek..!
mau jadi apa penerus bangsa ini kalau kalian terus di bodohi dengan menyontek..??
walaupun salah setidaknya kalian sudah menjawab soal dengan jujur.

Karena kejujuran adalah kunci dari kesuksesan..

Sekarang kalian semua berminta maaf..” perintah Bu Rahma

Awalnya masih canggung lalu tak lama,Mereka semua akhirnya saling menjabat tangan dan memaafkan satu sama lain walaupun masih dengan menunduk malu..

“Adila. Aku minta maaf ya” ucap maaf fajriyah

“iya, aku juga minta maaf karena aku sudah mendorongmu tadi..” jawab adila memaafkan

“aku juga minta maaf ya. Dinda,Herlizha,Fajriyah” sahut Dwiarti

“aku juga minta maaf. Karena aku sudah menyontek”

Mereka semua akhirnya meminta maaf dan berbaikan.. tapi Herlizha,Dinda dan Fajriyah harus mengikuti ulangan lagi dan tidak boleh menyontek.

Karena bau bangkai akan tercium cepat atau lambat. Dan tak akan ada asap bila tak ada Api.

                                                                        

 

The End

Advertisements

21 thoughts on “Contoh Naskah Drama yang di perankan untuk 7 orang pelajaran Bahasa Indonesia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s